Memanfaatkan denah lantai kantor Anda selama COVID-19

Pada abad yang sepele, pendekatan kami terhadap format tempat kerja (dan keyakinan kami tentang kantor) telah melewati banyak pergeseran dan perubahan. Maka tidak mengherankan bahwa, setelah 100 tahun desain dan praktik di tempat kerja terus bergerak, pandemi internasional 2020 sekali lagi mendorong evolusi penting dalam cara (dan tempat-tempat) kita bekerja.

Ketika bisnis mempertimbangkan kembali bagaimana kantor mereka memandu bagaimana manusia mereka bekerja di tengah COVID-19, penting untuk memulai di muse: rencana dasar kantor mereka. Kami akan berjalan melalui bagaimana desain kantor telah berubah dari waktu ke waktu dan cara untuk mendapatkan hasil maksimal dari rencana tanah Anda hari ini.  Catatan singkat tentang denah lantai tempat kerja

Sebelum menyelam ke dalam denah lantai hari ini, izinkan berjalan-jalan melalui evolusi area kantor. Sementara beberapa standar menyeberang di dalam dan di luar mode, teknik dari generasi mana pun dapat digunakan untuk membuat rencana dasar yang mencerminkan bagaimana manusia Anda ingin mendapatkan pekerjaan mereka tercapai. Menanggapi COVID-19, jelas strategi kerja harus berlabuh pada kustomisasi, fleksibilitas, dan preferensi pekerja. Memilih dan memilih faktor dari masing-masing ini juga dapat mengunggah hingga persamaan yang masuk akal bagi Anda manusia. Denah lantai bisnis: Tata letak rencana terbuka yang unik

Inkarnasi paling awal dari “rencana dasar” seperti yang kita sadari saat ini berasal dari lantai unit manufaktur generasi bisnis yang lebih cepat. Menampilkan bank meja diatur dalam gaya linier (penahanan dari lantai manufaktur) dan diapit melalui kantor untuk manajemen, bertahan dengan baik ke tahun sembilan belas lima puluhan. Pindah ke tahun lima puluhan dan enam puluhan, tata letak utilitarian melunak menjadi teknik tata letak kolaboratif yang lebih demokratis, meskipun ide-ide hierarki mungkin bertahan hingga tahun sembilan belas tujuh puluhan dan 1980-an. Rencana tanah semi-swasta: Era bilik

Ketika sistem manajemen semakin dalam pada awal 1980-an, kebutuhan akan ruang semi-pribadi ekstra memberi awal pada ciri khas “pertanian bilik” era itu, mencampur positif dari konsep terbuka dengan privasi yang diperkenalkan — tanpa mengorbankan saran hierarki yang disediakan dengan menggunakan tempat kerja pribadi. Cubeland mungkin menjadi bahan lelucon dalam budaya populer di tempat kerja, tetapi proliferasinya berubah menjadi perlengkapan tata letak kantor selama bertahun-tahun untuk kembali.

Tempat kerja tertutup penuh dengan stan. Denah lantai terbuka: Segala sesuatu yang antik baru sekali lagi

Tahun 1990-an mengantarkan teknologi denah lantai terbuka, didorong oleh pilihan untuk memanfaatkan gambar persegi dengan lebih baik dan meningkatkan kolaborasi di antara tim. Sementara rencana kantor terbuka memiliki kelemahan (gangguan, kekurangan lingkungan, dan kekhawatiran kesehatan di antara mereka) kebutuhan mereka telah membuat mereka menjadi preferensi populer untuk banyak tempat kerja hingga tahun 2000-an.

Kantor rencana terbuka dengan workstation yang seragam.

Denah lantai terbuka juga mengilhami tempat kerja untuk bergantian bagaimana kita memahami kantor saat ini – bukan sebagai bagian penting dari pekerjaan, tetapi sebagai ruang terbuka yang dapat menjual budaya kantor yang tepat dan melayani beberapa fitur sosial bagi para manusianya. Setelah ledakan teknologi di masa lalu karena tahun 1900-an dan awal 2000-an, ruang rekreasi, zona tidur siang, tempat berkumpul sosial, ruang kesejahteraan, dan kasus penggunaan yang ditargetkan secara sosial lainnya menjadi berlaku di dalam kantor. Ruang-ruang ini telah banyak digunakan sebagai alat perekrutan untuk organisasi besar yang mencoba menarik bakat terbaik jauh dari pesaing. Aktivitas berbasis dan pekerjaan hibrida

Evolusi herbal dari kantor terbuka, lukisan berbasis hobi (ABW) mulai mencakup berbagai cara tim pekerja melukis dan berinteraksi dengan lingkungan kantor mereka. Pergeseran ini menjadi informasi lebih lanjut melalui generasi maju dan dorongan ke atas dari program perangkat lunak dan sistem SaaS yang memungkinkan pertukaran verbal dan kerja terdesentralisasi. ABW juga membahas banyak kekurangan lingkungan kantor terbuka yang sebenarnya, menciptakan ruang pertemuan untuk pekerjaan kelompok kecil, area sosial mode ruang tamu untuk membangun tim, pengaturan kesadaran untuk satu pada satu atau solo bekerja, dan peralatan dan layanan hot-desking untuk masalah kepadatan fleksibel. Pergeseran ini, pada saat yang sama dengan masih belum sempurna, alamat yang lebih tinggi perencana pusat administrasi kebugaran dan kesejahteraan semakin banyak diperjuangkan dalam beberapa tahun terakhir (dan sangat hari ini karena coronavirus). Membandingkan rencana tanah tertutup dan terbuka

Sementara rencana tanah terbuka dan berbasis kepentingan adalah semua kemarahan, denah lantai tertutup tetap terkenal di beberapa industri. Melihat kelebihan dan kekurangan masing-masing, apakah ada kemampuan yang mungkin berguna di wilayah kantor Anda? Pro dari rencana tanah tertutup (kontra dari terbuka)

Privasi – Tempat kerja tertutup mungkin tidak memiliki daya tarik desain kantor terbuka dalam hal sosialisasi, tetapi bagi sebagian orang, itu lebih merupakan fungsi daripada kuda troya. Tempat kerja tertutup, dengan bilik dan area kantor pribadi, memberikan area perhatian semua orang jauh dari kebisingan dan gangguan yang mencakup desain terbuka.

Produktivitas – Ketika tubuh pekerja Anda mampu menghilangkan gangguan kantor pada umumnya, mereka mungkin lebih mampu kesadaran pada proyek yang berguna. Para pendukung metode kantor tertutup mencatat bahwa produktivitas akan meningkat dalam gaya lingkungan tersebut. Pada saat yang sama, kesadaran yang efisien ini dilakukan di sudut-sudut yang tenang, lingkungan perpustakaan, dan daerah pengakuan lainnya dalam rencana tanah terbuka yang lentur juga.

Manusia yang lebih sehat – Salah satu kekurangan dari format kantor terbuka adalah bahwa ketika seseorang di tempat kerja turun dengan sesuatu, lebih banyak rekan kerja kemungkinan besar akan terungkap. Apakah orang yang tidak berdarah atau coronavirus baru, tempat kerja tertutup dapat memberikan elemen keamanan dari penyebaran penyakit yang cepat. Satu peringatan: Agar ini menjadi nyata, aliran udara dan struktur filtrasi di kantor Anda perlu melakukan elemen mereka untuk menahan semua orang pernapasan udara berkilau. Pro dari denah lantai terbuka (kontra dari yang ditutup)

Biaya – Bagian dari daya tarik tata letak rencana darat kantor terbuka adalah dalam penggunaan moneter daerah. Rekayasa pengaturan kantor tertutup panggilan untuk sejumlah infrastruktur dibangun (dinding, pintu, dan sebagainya.), Dan biaya untuk instalasi ini dapat menambahkan dengan cepat. Ini juga membutuhkan perhatian yang cermat dan struktur HVAC yang indah untuk menahan semua dan menutup tutupr (dan menjaga perang termal kantor seminimal mungkin).

Kurangnya fleksibilitas – Jika berjalan dengan denah lantai kantor tertutup, Anda akan memiliki kapasitas yang lebih sedikit untuk mengatur ulang hal-hal dengan cepat saat organisasi Anda tumbuh dan penyesuaian. Meskipun solusinya, dalam situasi ini, mungkin termasuk paket kerja atau mobilitas fleksibel yang melampaui 4 partisi tempat kerja, itu mendapat beberapa perhatian jika Anda membuat rencana sebagai build-out.

Ruang yang kurang kolaboratif – Desain kerja terbuka dan berbasis aktivitas memberikan keuntungan dalam hal ruang kolaboratif bersama dengan zona pecah, ruang konferensi, dan tempat mengumpulkan informal. Sementara keinginan tempat kerja Anda mungkin tidak memerlukan bentuk infrastruktur ini, ada hambatan untuk kolaborasi advert-hoc ini dalam denah lantai tertutup.Hari ini: Membuat maksimum denah lantai kantor Anda selama COVID-19

Sementara gerakan menuju pekerjaan yang lentur telah dibangun selama dekade terakhir, pandemi COVID-19 menciptakan perubahan mendadak dalam bagaimana dan di mana kita bekerja. Salah satu dari berbagai perdebatan yang timbul dari pandemi: haruskah kita kembali ke kantor? Jika kita melakukannya, seperti apa rasanya?

Dalam waktu dekat, tempat kerja yang menampung personil penting perlu membuat perubahan cepat dan radikal dalam tata letak dan pemanfaatan di ruang kerja mereka. Persyaratan jarak sosial telah memaksa perusahaan maksimum untuk menangani kepadatan mereka, membuat keputusan tentang berapa banyak orang yang dapat bekerja secara bersamaan, dan mengadopsi pedoman kerja yang lentur dengan cepat.

Rencana dasar yang aman dan diarahkan sanitasi adalah penting semua melalui COVID.

Ketika kita mengalir melalui pandemi, cara kita bekerja dan terlibat di tempat kerja fisik akan terus berkembang, mulai dari menata kembali rencana tanah hingga tingkat kehadiran kita secara keseluruhan di dalam kantor. Meskipun kita mungkin belum mengenali volume yang pandemi benar-benar mengubah gaya hidup kerja kita, arsitek, desainer, dan tempat manajer pengalaman kerja sudah sulit dalam lukisan yang mengkonseptualisasikan peluang.

Beberapa modifikasi tampaknya mungkin:Perusahaan akan menawarkan lebih banyak fleksibilitas teknologi dan aturan mereka, masing-masing sebagai masalah kebugaran publik dan pilihan karyawan.Untuk ruang kantor baru, pertimbangan desain dalam ruangan akan menekankan pada pengembangan ulasan jarak jauh, pola lalu lintas yang aman melalui tempat kerja, ventilasi yang cukup, dan era yang lebih baik untuk memastikan keselamatan bagi karyawan dan pengunjung.Pekerjaan hibrida akan terus tumbuh dalam reputasi. Denah lantai yang memungkinkan manusia untuk terhubung dengan rekan kerja dalam jarak jauh akan berkembang.Peningkatan dalam penggunaan dan teknologi area yang tidak biasa mungkin penting untuk mengurangi kepadatan di area tersebut dan merampingkan proses pertemuan.

Setiap tempat kerja harus memutuskan bagaimana aturan dan praktik tersebut akan berubah. Untungnya, dengan perencanaan dan generasi yang tepat, menjaga lingkungan lukisan yang aman dan sehat dapat bergerak dengan lancar. Membuat rencana dasar yang tepat untuk kantor Anda Langkah 1: Inventariskan ruang dan properti fisik Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan.

× Chat with us on Whatsapp